jump to navigation

Antara Yamaha Alfa, Evalube Dan Roundup Juli 21, 2011

Posted by Pandega in Cerita.
Tags: , , , , ,
trackback

Nie cerita terjadi sekitar tahun 2004, yah waktu HP(Handphone) lagi booming, waktu itu aku lagi pengen banget punya HP, yah khususnya HP N-GAEGE, maklum maniak game euy namanya juga lagi masa SMP jadi yah pengen punya hp, kayak temen-temen gitu.hehehe

Yah tapi berhubung ortu orangnya rada disiplin apalagi klo urusan uang, lagian jaman segitukan HP masih belum umum tuch dipakai sama anak SMP, ga kayak sekarang anak SD juga dah pegang hp, jadi yah bokep eh salah Bokap maksudnya, ngasih kerjaan ngembangin usaha kolam ikan mas, khususnya pembibitan Yang lagi booming di daerah aku. Berhubung lagi ngebet banget punya HP yah udah terima aja tuh tantangan bokap, apalagi klo urusan ngawinin ikan mah gue kan dah ada sedikit pengalaman cz sering bantu2 bokap juga(eh yang kawin ikan loh, bukan gua kawin ma ikan, gua cuma jadi EO perkawinannya si ikan doang).heehhehe

Alhasil gue pun dapat bagian 3 kolam bokap buat usaha, itung-itung buat usaha dan nambah-nambah pengalaman wirausaha, tapi tetep yah inti utamanya buat ngelanjutin cita-cita beli hp N-GAGE.hehehehe

Berhubung dulu gue masih sekolah jadi urusan ngasih makan si baby ikan di bagi 2 sama bokap, gua ngasih makan ikan waktu sore dan bokap waktu pagi.

Nah inilah awal kesialan gue, seperti biasa klo dah jam 4 sore tuch waktunya gue ngasih makan ikan, jarak antara rumah sama kolam lumayan jauh sich sekitar 2-3 kilometer, jadi klo mau kesana harus pake sepeda motor si Alfa yang khusus buat ke kolam, maklum jalannya jelek cuy.

Sebelum berangkat nyokap ngingetin klo oli samping si Alfa dah hamrir abis, yah namanya motor 2 tak, harus ada oli sampingkan biar lebih sehat. Ya udah nyokap ngasih tau klo masih ada sisa oli evalube di belakang pintu gudang, ya udah ambil aja tuch oli, tapi waktu mau ngambil oli ragu juga cz ada 3 borol oli evalube disitu, waktunya mikir nich, 3 botol oli di tempat yang sama, yang 1 masih pake segel. Yang 2 udah di buka tapi masih ada isinya, alhasil ada dua kemungkinan kan dengan perbandingan 50:50, yaudah Tanya aja ma nyokap:

Gue : ma olinya yang mana?

Nyokap : itu yang ada di belakang pintu gudang.

Gue : yang belum dibuka?

Nyokap : bukan, yang udah di buka aja, masih ada sisa banyak soalnya.

Ya udah ambil aja dah botol yang isinya rada banyakan dari pada yang satunya. Setelah gue ngambil botol yang rada banyak isinya tak lupa buka jok motor, dan dan bersiap mengisi oli, tapi rada ragu-ragu juga sich, yaudah gue liat aja tuh isi botol, kental kayak oli, gue cium baunya, bener bau oli. Yaudah gue pun enggak ragu lagi dong masukin aja tuch isi botol kedalam temmpat oli. Udah selesai waktunya berangkat.Sebelum berangkat tidak lupa mengajak adek dan temen-temen biar nanti sekalian klo udah nyelesein tugas ngasih makan 200.000 baby ikan bisa langsung mandi di sungai(itu enaknya jadi anak desa, bisa mandi disungai).hehehe

Nyampe di area kolam langsung aja ngelaksanain tugas ngasih makan baby ikan yang ada di 6 kolam(3 puya bokap, 3 punya gue), dah selesai tuh tugas langsung aja ngukut temen2 mandi di sungai, ampe mau magrib.

Udah puas mandi, yaudah siap2 pulang dah gue, eh tapi ga tau tuch si Alfa dak mau hidup, dari Electrik Starter ampe Kick Starter tetep aja ga bisa nyala (masih maklum lah gua motor tua). Eh tapi lama-lama aneh juga Kick Srarter ga bisa sama sekali, yaudah berhubung dah magrib, gue pun minta tarik aja sama temen dari pada gue tinggal di kolam, ngeri euy disana sepi macam kuburan.

Setelah beberapa menit sampe juga di rumah, yaudah gue ceritain kronologis kejadiannya kenapa tiba-tiba tuh motor ga bisa jalan sama sekali, yah menurut bokap tuh motor harus di servis dan turun mesin. Tapi berhubung dah malam yaudah servis motornya besok aja.

Besoknya setelah pulang sekolah bokap Tanya ke gue:

Bokap : Ga, kemaren lu ngisi apa ke motor?

Gue : Oli yah, kan kata mama olinya mau habis.

Bokap : bener ngisi oli? Kamu ngisi oli yang dimana?

Gue : Iya beneran ngisi Oli, tuh yang di belakang pintu gudang, tempat biasanya ayah naruh oli.

Bokap : Masak sich? Lu tau gak yang kamu isi tuch apa? Lu bukan ngisi oli tau tapi ROUNDUP buat nyemprot rumput, lu kira di dalam mesin ada rumputnya apa, pake lu isi Roundup segala. Tadi di bengkel montirnya bilang gini, “ Pak nie yang di masukin bukan oli tapi Pestisida, nie tangan saya panas banget habis nyervis motor bapak”.

Gue : Ya mangap, eh maaf habisnya sama botolnya.hehehe (muka bego mode : on / tapi emang bego sich)

Gara-gara kejadian itu gue jadi bahan olok-olokan temen dan orang-orang di komplek, dan dapat julukan Ega roundup ma temen, apes banget.

Setelah kejadian itu ortu selalu bilang, klo ngelakuin apa-apa tuh di teliti, bener apa enggak.

Tapi enggak papalah, setelah 1 bulan berlalu, bibit ikan gue yang masuk kategori A (ukuran 4-5cm) mencapai 20.000, dan waktu itu harganya 150. Akhirnya dapat juga gue meminang si N-GAGE.hehehehe

NOTE :

Telitilah apa yang kita kerjakan agar nantinya tidak menimbulkan masalah.


Setiap sesuatu yang berawal dengan perjuangan yang berat pasti berakhir dengan kesuksesan, dan setiap kesuksesan adalah awal perjuangan baru untuk mencapai kesuksesan yang selanjutnya, dan jangan terbuai dengan kesuksesan yang pertama.


Iklan

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: